Friday, 8 April 2011

LOTR [ part 17]

LG mempersembahkan :
Part 17 : Princess Birthday -_-“
POV    : Tata
Malam Jumat.
Hmm, persiapan selesai! ^-^
(O= Hoe? Persiapan? Mau ngedukun ya, Ta? Ya ampuun musriik Taa!! =O)
Ha? Tidak! Tidak! Itu jadwal saya malam kamis, sekarang kan hari jumat (R= Lah, katanya malam jumat? Berarti sekarang kamis malem to?) Ah? Oh iya! Kamsut saya sekarang jumat malam! Hehehehe... (LOR= Leeeh??—,—).
Beres! Kado buat TUAN PUTRI sudah saya bungkus. Tadi siang pesanan mug saya memang sudah datang. Mug dengan background warna coklat dan tuts-tuts piano mengelilinginya plus gambar chibi cewek pake tiara dikepalanya. Ya, aku harap sih dia nggak bakal buang nih mug ke tong sampah, mending kasihin ke babunya aja deehh!!. \-_-/.
Aku putar kursiku kearah pintu kamar. Posternya Tante Anggun ketutupan sama gaun merah sekarang .__. Ya, ya.. kalian sudah tahu, aku nggak perlu jelasin itu pilihan siapa toh? (OL: Eeeemmm ngono ta?) he?.
Hoaaahmm. Tidor ah.. mengumpulkan energi buat ketemu sama tuan putri Ipi besok. Daah readers.. ‘klik’.
-continue-
Hari berikutnya...
Ya. Ampun. Seiyaaa!! *o*. Aaaa....
“Tata..”
Eh? Suara Mama terdengar dari luar pintu. Aku lipet salah satu halaman komik Kitchen Princess  yang lagi aku baca, lalu beranjak membuka pintu.
“Ya, Ma?”
“Ya ampuuunn.. kok belum siap-siaap? Acaranya itu jam tujuh kan? Haduuh, ini udah jam enam lebih lhoo! Gimana sih, kamu nanti bareng Pak Yamamura supirnya Holmes kan? Jangan bikin mereka nunggu dong!”
Aku bengong.
“Dih, malah bengong, ayo cepet ndang tak-tek-tak-tek ngono lhoo” Seru Mama heboh untuk yang kedua kalinya.
“I-iya! Iya! Heboh banget. Tinggal ganti baju trus berangkat aja kan..”
“Lho, dandannya gimana?” Kata Mama sambil melipat tangan.
Hwoot!! DANDAN? Emoooh!!! Pasti bakal ditempelin berbagai serbuk berwarna pink! Dan itu amat sangat ‘cewek’ sekali.
“Ha! Nggak pake dandan-dandanan ah. Biasa ajaaa ini Cuma pesta ulang tahun, Maa.. bukan karnaval” Aku manyun =3=.
“Eeh, nggak bisa. kamu mau malu-maluin mama, dateng dengan wajah kumus-kumus? Udah cepet ganti sana, ntar mama bantuin dandan..”
=3=”
“Lagian kan mau berangkat sama Rio, masa’—“
“Oke! Oke! Aku gantiii...”
Daripada Mama lihat muka aku yang bakal konyol banget karena rasa hangat yang mulai merambat ini, mending aku cepetan ganti deehh!.
Aku ambil gaun yang tergantung dibalik pintu.
“Keluar duluu.. ntar masuk lagi” Aku ndorong Mama pelan yang lagi senyum-senyum GJ -_-.
3 menit kemudian~
“Ecieee, anak mama jadi cewek lho!!” Seru Mama. Aku Cuma ketawa cengo’. “Cakep gaunnya..”
“Eh? Beneran, Ma? Ehehehe”
“Yeelah, lengennya juga nggak puntung, ada boleronya gini, bisa nutupin lengen kamu yang udah kaya petinju sabuk emas itu gedhenya” Kata Mama nyindir sambil ninju lenganku “Hahaha, udah duduk sanaa”.
Tersinggung gue. Yeah, lengen aku gedhe, I know it!! Entah karena Rio tau masalah lengan aku ini atau Cuma kebetulan. Yang jelas dia memilihkan gaun yang sangat tepat untukku! X).
Aku duduk didepan meja rias.
“Jangan menor menoor!” Peringatanku sebelum Mama mulai menoletkan emm, krim? Warna beight di wajahku, beliau Cuma tersenyum misterius. Pasraaahh...
-continue-
‘Ting-Tong’
Lho! Waduuh! Udah dijemput, nih? Jam ditanganku memang sudah menunjukkan pk. 18:36. Mati gue, tuh kan Mama langsung ngomel-ngomel. Tangannya mempercepat aksi ‘mengkeriting’kan rambutku. Ya, jadinya rambutku yang udah diiket setengah ini agak gelombang bagian bawahnya.
“Nggak menor kan?” Tanya Mama.
“Waa! Sesuai harapan.. makasih, maa..”
“Yaudah cepet turun. Udah ditunggu Rio” Kata Mama sambil mbenerin boleroku, terus ngasih kado yang semula aku taruh di meja rias.
“Iyee”
Waktu turun kebawah, Papa aku cengo’ lho! –o-.
“Wah, cantik banget malam ini.. haha” Kata Papa.
Oh. Oke. Malam ini saja?.
“Kalau gini kaya’ cewek”
Oh. Jadi. Selama ini?.
“Hahaa” Aku cuma ketawa garing “Aku pergi dulu ya pa, maa” Pamitku sambil mengucap salam, yang disahut dengan balasan salam.
Mama ngikutin aku sampai garasi. Nahloh. Pakai sepatu apaan, ya? Rasa-rasanya aku nggak punya sepatu yaang yaah bisa matching gitulah sama nih dress -_-“.
“Pakai heels mama aja”
“Hoee? Nggak. E-nggaak makasih”
“Yee, mau pake apa? Kenapa kemarin nggak sekalian beli sepatu?” Kata Mama sambil buka pintu garasi, beliau nyapa Rio.
“Bentar ya, Rio..”
“Iya, Tantee..”
Suara ituu.. X). Gimana ya, penampilannyaa.
“Ta! Malah bengong”
“Ha?” Oh, iya. Sudahlah. Aku ambil secara random sepatu yang ada di rak. Halal. Sepatu tanpa heels, tapi masih panteslah buat ke pesta-pesta. Haha-_-.
Aku keluar dari balik pintu, sambil masih sibuk make sepatu “Maaf ya, Yo, nunggu lama—ya?”
Backsound: Burung-burung pun bernyanyi~
Suara tape yang lagi bersenandung dicabut mendadak, terdengar.
“Iyaa, soalnya Tata mesti dandan dulu. Kan mau ketemu Rio” oh, Mama biangnya, beliau tiba-tiba keluar terus bukain pager. NGOMONG APA TADI?! XO.
“Ha? Tante suka bercanda, hehehe” Rio ketawa. Ya ampun malu banget gueee. Aku keluar pager terus salim ke Mama. “Mari Tante.” Pamit Rio, Mama mengangguk.
“Al mana?” Tanyaku yang belum ngeliat jejak tuh cewek.
“Eh, k-kakak juga masih di-nggak tahu diapain sama mama hehe” Katanya gu-gup?.
Kita lagi berdiri didepan pager rumah Rio. Rio lagi nyandar mobil sih. Tapi, izinkan saya meleted pleasee. Astajim. Rio hari ini. Euh-aa-emm. Cakep! Banget, malah! *o*.
Emang simple sih. Dia Cuma pake blazer abu-abu gelap semi casual bercappuchone. Didalamnya ada kemeja item. Celananya juga Cuma jeans hitam. Rambutnya jauh lebih acak-acakan dengan efek sedikit basah.
“Ta,”
“Ah, eeh!” Nahloh, kaget saya “Apa, Yo?”
“Em. Gaunnya cocok banget kamu pake..” Katanya sambil senyum miring “Cakep” lanjutnya. 0//0. Oh Masya Allah Gusti. Mukaku anget banget. Nih cowok jago banget bikin aku kaya’ gini.
“M-makasih. Hehe” .
“Heeii, maaf ya nunggu” Suara Al terdengar dari dalam rumah. Sosoknya segera muncul keluar. Wiih, Al makin manis. Aku lihat penampilannya dari atas sampai bawah. Rambutnya sepertinya kali ini disisir, haha. Dan kelihatan banget kalau dia sedikit pake make up. Kacamata masih bertengger. Gaunnya cakep, daan sneakers? Waah! Enak bangeeet! Aku nggak punya sneakers!. Balik lagi keatas, woo ada bando tipis dirambutnya. Manis >.<.
“Wow! Kakak gue jadi ceweek!” Seru Rio girang.
“Deeek -,-“
“Ehehe. Yaudah yuk, udah jam segini” Kata Rio lagi. Aku mengangguk. Rio langsung masuk ke mobil dan duduk di jok depan.
“Cakep Al-Ta!” Kataku sama Lisa barengan.
“Hahahahahaaa..” Kita ketawa. “Yasudah yuk, masuk..” Aku mengangguk dan duduk di jok belakang bersama Al.
-continue-
Mobil berhenti tepat  didepan rumah mewah dan besar yang kelihatan ramai banget. Ada banyak mobil yang parkir disekitar rumah ini. Kami bertiga turun.
“Gedhe ya, Al rumahnya” Kataku terperangah begitu menutup pintu mobil.
“Nggak kaget, Ta..” Katanya menyeringai.
Cegek gak, se? XD.
“Ayo masuk! Eh, tapi Ozy mana ya?” harusnya dia udah nyampe kan” Kata Rio sambil celingak-celinguk aku ama Al juga “Eh, lah itu anaknya!”
Yeah! Ozy, ups. Ojii. Oke, kali ini aku mau jujur. Dengan blazer item dan kemeja abu-abu muda plus dasi longgar item dipadu jeans item dan sepatu ketsnya itu dia kelihatan cakep, lho!.
“Heeii, disinii” Teriaknya melambai.
“Ciee bang Oji, cakep bener” Sapaku.
“Aku yakin kalau Pak Yama lihat kamu, dia bakal ninggalin Bi’ Zepana dan memilih kamu, Zy!” Kata Rio, huahaha. Al Cuma ketawa kecil, nunduk. Ozy menyeringai lalu beralih memperhatikan Al.
“Al manis banget deh, hari ini..” Kata Oji ke Al. Eheeerrmm...
“Thanks” Tanggap Lisa senyum muanis banget. Pipinya merah!.
“Yuk masuk..” Tiba-tiba Oji nggandeng tangan Al dan jalan duluan. Lah kok!. Aku ditinggal? ~,~.
“Ayo, Ta..” Ajak Rio.
“A-ayo” Kami berdua jalan bareng mengikuti Oji dan Al. Tanpa gandengan loh yaa, beda sama yang didepan. Mereka masih gandengan! XD.
Kami sudah berada didalam rumah Ify. Wow.
Suasananyaa.. klasik! Dimana-mana coklat! Ada miniatur air mancur di meja tengah. Bukan air sih, coklat. Berarti coklat mancur dong ya? Aneh. Ah, lupakan. Lampunya rada’ kuning gitu bikin makin klasik. Sebelum masuk ke area pesta kita taruh kadonya di meja penerima tamu (udah kaya kondangan aja).
Begitu masuk lebih dalam, hampir semua cake yang tersedia berunsur coklat! U,U. Mataku kembali beraksi menelusuri ruangan ini. Sampai- w-w-wow.. i-itu..
“Ji,Ji..” Aku njawil Oji, dia noleh ke aku lalu sedikit mendekat. Aku nunjuk objek pake dagu. Oji terperangah. Untung Al lagi sibuk merhatiin suasana pesta sama Rio. Soalnya objek yang aku kasih tahu Oji itu. Err, Acha. (kenapa juga aku harus kasih tau Oji?).
Well, nona imoetz itu cantik banget hari ini. Biasanya juga sih. Dia pake dress selutut warna peach, rambutnya yang gelombang dia iket miring. Di sebelahnya ada Dea with her black dress dan Angel yang pake dress coklat gelap sama pa-tton ya? Kalau nggak salah itu cowoknya.
“Kenapa deh, Ta.. walau tuh cewek cantik banget, yang ane suka tetep Al” Kata Oji berbisik. Syukurlah.
“Kesana yok, Al..” Ajak Oji “Ada banyak coklat. Kamu suka coklat kan?” Katanya yang tanpa basa-basi lagi langsung narik Al. Lah? Ditinggal lagi aku sama Rio? –o-.
“Rame ya, Ta pestanya. Dekorasinya keren” Rio memulai pembicaraan.
“Iya, hehehehe” Haduh, parah nih. Kalau kelamaan berdua sama Rio. Pasti cengengesan geje terus. -_-.
Tiba-tiba suasana jadi makin ramai. Ah, yeah tuan putri baru saja keluar. Ify jalan diatas red carpet kearah tart coklat diujung deket panggung kecil yang ada mini orchestranya. Nggak jauh dari aku berdiri.
Musik melirih. Ify yang lagi pake gaun cantik panjang berwarna putih gading itu tersenyum dan mulai angkat bicara. Trus Mcnya menyahut dan menyuruh kita nyanyi lagu ‘Happy Birthday’, ‘Tiup Lilin’ dan ‘Potong Kue’.
“Potong kuenya potong kuenya.. potong kuenya sekarang juga, sekarang jugaa sekarang juuugaa~”  Nyanyian kita semua. Males banget.
Dan dia pun mulai memotong tart itu. Layaknya sinetron-sinetron dia membagikan kue potongan pertama buat orang yang spesial. Bisa ditebak. Yang pertama dapet yaitu kedua orang tuanya. Potongan kedua buat neneknya. Yeah, nenek galak itu tetep aja ya, serem auranya. =.=
“Penting gitu, Ta bagi-bagi kue?” Tanya Rio tiba-tiba sambil tepuk tangan nggak niat.
“Eh? Penting kali,Yo. Tapi kalau jadi aku sih nggak bakal ta’ bagi-bagi..”
“Trus?”
“Ta’ makan dhewe. Hahahaa..”
“Jiahahahaa-“
“For Mario Stevano, my classmate”
Hoe? Suara Ify terdengar waktu aku sama Rio ketawa barusan. Hwot? Apaan maksudnya?. Rio cengo’.
“Kok nama gue disebut, Ta?” Tanya Rio blo’on.
“Lah, nggak tahu, Yo”
“Mario? The third is yours”
Hwot? Buat Rio? Caper banget sih Ify itu..
“Kok gue?” Tanya Rio blo’on pangkat dua.
‘puk’ ada tangan yang menepuk pundak Rio. Obiet.
“Dipanggil, Yo. Sono, gih..” Kata Obiet.
“Ha? Ck..” Dengan malas, Rio mulai jalan ke Ify. Ify yang raut mukanya sempet bingung langsung cerah seketika. Aku senyum cengo’ ke Obiet yang sekarang tepuk tangan bareng yang lain.
“Wewewe, kok adek gue dibawa nenek sihir?” Al dateng dari sampingku bareng Oji yang lagi ngintip-ngintip ke Rio dan Ify.
“Nenek Sihir?” Sahut Obiet.
“Ups. Ee, itu Biet—“
“Tadi kita ketemu ibu-ibu yang dandanannya kaya’ nenek sihir ye, Al.. hahha nggak banget deh!” Sahut Oji. Obiet Cuma senyum. Agak nggak yakin mungkin. Muka Al merah. –o-.
“Oke acara selanjutnya adalaaaah. Dansa. Kalian harus punya pasangan kalian sendiri. Enjoy it!” Seru sang MC.
Lampu mulai meredup dan menjadi remang-remang. Para tamu pada ribut. Bingung. Weee, kenapa pake acara gini segala sih? Gue sama siapaa? Lagian aku nggak bisa dansaaa. Oke kalau joget keong racun bakal aku ladenin lah ini-
Whoops!
Ada tangan yang tiba-tiba megang tanganku dan naruh ke pundaknya. Bau parfume ini? Orang ini? =o.
“K-kamu. Rio?” Tanyaku ragu+ deg-degan+salting wes sak karep-karep! Kacau banget! >_<.
“Tata?” Kata suara itu super kaget. Suara Rio. (L=Sok kaget tuh taa). T-tapi kok bisa? lah terus Ify sama siapa, dong?.
“Loh, kamu kok nggak sama Ify?” Tanyaku bingung sambil melangkahkan kaki ke kanan-kiri kaya’ dansa ala bule.
“Aa, em. Aku tadi langsung lari gitu aja.. nggak tahu deh dia sama siapa” Bisiknya “Trus aku cari kamu, untung kamu pake merah jadi walau gelap gini aku bisa nemuin kamu..”
0///0
Fine, Yo! Fine. Kalimatmu barusan sukses bikin jantung aku loncat-loncat diatas trampoline. Kenapa harus aku yang dicari? Atau jangan-jangan...... Nggak mungkin lah, Ta! Siape, Lo?. -_-.
Kami masih berdansa. Diam kali ini. Lampu mulai menyala agak terang, reflek aku mendongakkan kepala yang sebelumnya menunduk. Dan ternyata keputusanku untuk mendongak itu salah besar. Karena aku langsung bertatapan sama Rio yang memang lebih tinggi dari aku, aku alihkan mukaku kesamping. Matilah. Gue.
Loh?. Oji nggak sama Al? Dan Al nggak sama Oji? Oji with Acha? And Al with Obiet?. Kok.. kok.. trus. Ify sama siapa dong? =/
Musik berhenti. Spontan kaki kami berhenti dan lagi-lagi secara tidak sengaja mataku bertemu dengan mata Rio. Ya Allah, hentikan detak jantung yang melewati batas normal ini. @///@ rasa apa ini?

-end-

Haa-haaa.. saya no komen yah buat part ini. Taaapiii kalian nggak boleh no komeeenn!! Kudu komen! Awas yang nggak komen! Saya bilangin Popo kaliaann!! (Popo iku lho sopo?) XD.
Hwaaa, maaf ya.. baru ngepost lanjutannyaaa.. XD sekali lagi kita kan sibuukk... (soookk).
Yaaah.. seperti yang saya bilang saya no komen, nggak tau harus ngomong apaa.. hahaha, maaf kalau yang ini aneh, nggak banget, ngayal sak karep-karep.. beginilah yang bisa kami persembahkan.. semoga terhibur.
Yang udah baca tengkyu banget!
Sayonaaraaa... :D

Nb: biasanya ama Lisa dikasih ‘Lk =)’ yak? Ikut-ikut aahh :p

LK =) and Tm2 :D

5 comments:

  1. Ya ampuuunn.. Tata, Lisaaa.... AKu lho dari awal sampe akhir cengar-cengir muluuu..
    Astajim. asli lucu banget. Gua pukul-=pukul guling tau gak sih saking gemesnyaaaa... XD
    Si Oji cakep-cakep masih aja lawak gitu.hahahaa.. Eh, So sweet banget tau pas Rio nyariin.. Tata... *kok gua berat ya nulisnya -_-* yang pas acara dansa itu.
    Ah, gak mau tau ah. pokoknya lanjutiiiiin!! WAJIB KUDU HARUS!!! *maksanya mulai gaknyante nih gua...*

    ReplyDelete
  2. gw bacanya sambil senyum2, ngabayangin kocak banget!! imajinasi kalian ok juga nih.. itu rio ganteng banget kali yak? *udahlamagamimisan* :p

    ReplyDelete
  3. Hihihi..suka bgt part ini..good job ta..penasaran si ify dansa sm siape..hihi..rio sm.oji klo lg oke kostumnya kan gantengnya ga nahan..hehe..ta ta..kapan ada abang irsyad di cerita ini? *biggrin*

    ReplyDelete
  4. hehe..
    #malu comment
    #diem aja

    ReplyDelete
  5. Ahahahaaa.. .__.
    saya haturkan terima kasih saja lah..

    btw, itu kak Ami sentimen benjet ama aku.. ngomong gitu aja berat huaahahahahaa... :P

    ReplyDelete