Monday, 16 May 2011

LOTR [ part 20]

LG mempersembahkan :

Part 20 : Bimbang..
POV    : Ozy
Aneh.
Semuanya aneh.
Tata sepanjang hari tadi jutek banget. Rio juga nggak ucul kayak biasanya. Apalagi ini, nih perasaan gue ikutan aneh!. Kenapa aku jadi seneng banget bercandaan sama Acha?, rasanya ngeliat rona merah di pipi Acha itu.. bikin hati aku berdesir.
Lalu, bagaimana dengan cewek yang sedang aku tuju ini rumahnya?.
Iya, ane mau njenguk Al gue. Ane juga sudah bawa samting. Nih, ada dipunggung gue.
Okelah. Ozy jangan kebanyakan mikir nabrak baru tahu rasa lo!. Percepat kayuhanmu biar cepet-cepet ketemu Al. Kangen >.<.
‘Ciit’
Sampai. Eee, ke rumah Tata nggak yah? Ntar gue dijutekin lagi. Tapi.. ajak ah, tinggal godain tentang Rio aja dan dia bakal balik jadi Tata yang hobynya salting XP.
‘Ting-Tong’.
“Eh, Ozy..” Tante Mary keluar, aku nyengir “Mau main sama Tata? Tatanya lagi jenguk Lisa, Zy.. susul aja..” Lanjutnya ramah. Like always.
“Oh? Gitu, Tan? Woke.. makasih,” Kataku “Emm, hehehe.. nitip parkir sepeda boleh dong, Tan..”
“Ya, bolehlah.. gimana sih kamu ini, kayak sama siapa aja..”
“Hehehehe”.
Abis markir sepeda aku langsung capcus ke rumah Al, deeh. Ada Pak Yama yang lagi ngopi sambil baca koran di teras depan.
“Siang Pak Yama!” Salamku sok akrab.
“He?” Dia ndongak dengan alis naik sebelah “Oh, elo temennya neng Lisa ya? Masuk aja, bro!”.
Wowwo. Gila! Gaul abis nih orang, hahahaha XD. Dia bukain aku pager.
“Langsung naik ke atas ke kamarnya aja, tahu dong?”
“Hoho, iyee.. thanks bro!” Aku niru gaya Pak Yama.
“Yo!”
Ane masuk sambil mengucapkan salam. Ada tante Irene yang lagi nyiapin makanan di nampan. Ruangannya emang begitu masuk langsung lurus ke meja makan, jadi kelihatan.
“Eh, Ozy..” Beliau menoleh sekilas.
“Hehe, iya. Al ada diatas ya, Tante?”
“Iya, langsung ke atas aja,” Katanya “Tapi tunggu”
Oh. Kaki saya berhenti di anak tangga pertama. “Kenapa, Tan?”
“Ini sekalian. Dia belum makan, tolong bawain ke atas ya, Zy..”
“Oh, siap Tante”
Oke, bua Al gue. Buat kesembuhan Al gue. Dengan perlahan aku naik menuju pintu bertuliskan ALK. Nah loh, gimana ngetuk pimtunya kalau tangan gue megang nampan gini. Masa teriak? Haha, ntar dia ngamuk kaya dulu lagi XP.
Pelan-pelan, pasti bisa. Horor. Nampan yang bertumpu di satu tangan ane geter-geter –o-“.
Ketuk. Ketuk.
“Bukain, dek..”
“Iyeee..”
Pintu terbuka, menampilkan wajah Rio.
“Ho? Ozy” Aku nyengir nahan ketawa. Huahahahaha. Abisnya muka Rio penuh bedak gitu sih, diapain aja tuh anak. Begitu sadar dia langsung ngeratain tutul-tutul bedak di mukanya cepet-cepet.
“Masuk” Katanya singkat. Dan saya pun masuk~.
Wow. Kamar Al amazing benjet! *o*.
Langsung kuperintahkan mataku ke arah cewek yang lagi duduk diatas kasur. Pucet dan ada tutul-tutul bedak yang serupa kayak Rio tadi. Al. No. Al gue. Dia cengo’, Rio beralih duduk ke kasur, ngeliatin aku sama Al bergantian. Tata ikutan.
“Siang, Al!!” Sapaku ceria “Bang Ozy datang menjenguk.. aduuh Al kenapa sakit sih, gue sendirian tadi nggak enak tauu” Aku jalan sembari menaruh nampan yang aku bawa ke meja sebelah kasurnya.
“Oh, masa’..” Gumam Tata. Eh? Dahiku berkerut.
Aku megang dahi Al, lumayan anget.
“Aku nggak apa-apa..” Al nepis tanganku. Dia nunduk, nyelipin rambutnya ke belakang telinga. Rio beresin kartu remi yang berserakan diatas kasur. Oh, habis main kartu toh, pantes ada tutul-tutul bedak gitu.
“Nih, Al, Mama kamu nyuruh makan, makan yuk! Mumpung masih anget..” Aku senyum tipis. Aku suapin satu sendok bubur ke mulutnya. Dia nggak bergerak. Matanya menatap aku lurus. Tatapan yang.. aneh. Entah. Kenapa aku jadi ngerasa bersalah, sebenernya apa sih salah gue?. Aku bisa lihat dia gigit bibir walau masih liatin aku.
“Ayoo, Aaaa..” mulai ragu, senyumku jadi ragu.
“Udah sini, Ji. Aku aja yang suapin, enek kali Al liat muka lo” Tata nyambar mangkok bubur dan sendoknya dari tanganku, Al memejamkan matanya.
“Haha, nggak usah Ta, aku bisa makan sendiri..” Kata Al.
“E-hm. Tidak, kali ini aku akan melayanimu. Aaa..?” Kata Tata, Al nurut dan membuka mulutnya sambil ketawa kecil.
“Ya owoh, separah itu kah muka ane?!! Orang muka ganteng kayak David Archuleta gini kok..” XD, haha tetep aja gue bakal bersikap ceria buat Al. “Salah lo, Ta.. tadi itu Al terpesona kan seharian nggak liat gue, iya kan, Al? Ngaku aja deeh..” Gue narsis. Sayangnya nggak berhasil bikin Al ketawa atau minimal nahan ketawa lah =/.
“Bawa apa lo, Zy?” Rio megang samting yang daritadi bertengger di punggungku. Oh, iya sampe lupa.
“Oh ini,” Aku lepas samting itu “Ini buat Al. Spesial”.
Al yang barusan melahap bubur, noleh heran.
“Nih, just for youuu..” Aku tampilin deh senyum terlucu yang aku punya sampai Al terhibur pokoknya.
“Ini apa, Zy?”
“Buka aja,”
Dia buka tali-tali yang mengikat samting itu. Dia sobek kertas koran yang membungkus samting itu. Nah, muncullah samting itu.
Lukisan tangan dari gue tentang Al. Yang akhirnya aku sempurnakan diatas kanvas. Tanpa cat minyak, tetep pake pensil.
Al ngeraba permukaan lukisan itu. Mulutnya bergetar samar. Tapi aku tahu matanya berbinar. Tata juga ngeliat lukisan itu sama halnya dengan Rio.
“Liat yang ini deh Al,” Aku nunjuk gambar yang ada di pojok kiri bawah. Ada gambar peri cowok disitu. Yaah, sejenis Tarrance di Tinker Bell gitu lah. Dulu Tata sering nonton.
“Anggep aja ini aku. Sama kayak Tarrance yang selalu peduli sama Tinker Bell. Karena dia akan selalu ngelindungin Tinker Bell, selalu ada buat Tinker Bell. Dan aku. Mau kamu jadi Tinker Bellnya” Jelas ane “walau gue nggak ada dideket kamu, Al tapi semoga lukisan ini bisa nemenin Al yang lagi kesepian, bisa ngehibur Al yang lagi sedih. Karena gue akan melindungi Al..”
Lagi. Al Cuma menatap gue dengan tatapan yang.. sumfeh bikin perasaan saya bimbang. Bukan, aku nggak bimbang ataupun bingung dengan kata-kata yang barusan aku bilang. Tapii.. nggak tahu juga. Aneh.
Oh, hei matanya berkaca-kaca?.
“Al..” Gumamku bingung.
Al ngalihin mukanya.
“Thanks, Zy..” Ucapnya tanpa melihat ane.
“Sama-sama,” Aku tersenyum pasrah. Bener-bener nggak ngerti sama situasi ini. Kenapa Al nggak ngeliat gue waktu bilang ‘thanks’?.
“Al aku minta maaf. Sebenernya aku nggak tahu aku salah apa, tapi rasanya.. aku memang harus minta maaf. Beneran deh, aku minta maaf kalau secara nggak sengaja nyakitin perasaanmu—“
“Nggak ada yang perlu dimaafin, Zy..” Kata Al akhirnya. Dia senyum. Yaah, walau ada keraguan dimatanya.
Hening. Cukup lama.

“Kebelet ngoyo aku (Pengen pipis aku)” celetuk Rio.
1,2,3. Huahahahaha.. mendadak kita semua ketawa ngakak. Rio.. Rio, ngono ae curhat.
“Ndang ngoyo kono lho, Yo..” Tata masih ketawa.
“Iyaa, gue nggak mau kasur gue lo ompolin!”
“Hohoho, iyaaa..” Katanya terus lari keluar kamar.
Fyuuuh, syukurlah, seertinya suasana sudah mulai menghangat. Thanks Rio :* (R= Ha! Jadi maluu (?)).
“Ayo makan lagi, Al.. abis itu minum obat..” Kataku lembut.
“Aaa?” Tata nyodorin sendok. Hahaha, udah kayak babysitter ngurusin dedek bayi aja, lucu benjet sih. Al nya. :P (T= -__-“).
“Emm, ngomong-ngomong ada berita apa hari ini?” Tanya Al.
“Hmm, itu tuuh, kisah asmara Tata-Rio~” u,u kataku ngegoda. Ini saat yang tepat bukan.
‘Cklek’
Rio masuk. Eeh, panjang umur!.
“Gimana, bang? Udah lega?” Tanyaku.
“Alhamdulillah..” dia senyum puas. Terus jalan dan duduk di kursi meja belajarnya Al, deket sama Tata.
“Kenapa tadi, sama Rio-Tata, Zy?” Tanya Al senyum tertarik. Tata langsung merah, Rio melongo.
“Ha? Rio-Tata apaan?” Tanya Rio polos.
“Tauuk deeh, nggak jelas banget mereka, Yo! Nggak ada apa-apa koook..” Tata mulai panik. XD.
“Helah, buktinya tadi waktu ane dateng sekolah, mereka udah berduaan bahas-bahas soal. Co cwit beeutt” XD saya mengompori.
“Ah! I-i-itu, kan—“ Sela Rio.
“Trus waktu istirahat, Al,” lanjutku lagi, Al sudah nahan ketawa “Masa’ mereka ninggalin gue di kantin dan milih duduk berduaan di kantiin..”
“Eh masaa’?” Al nggak percaya.
“Begitulah..”
“Ya Allah! Bukan gituu Ojii! A! A!” Tata panik, mukanya udah kayak toko jual kepiting rebus “Ozy, nih, parah.. itu kan gara-gara lu juga!”
“Ha? Gue? Emang gue ngapain yeee..haha”
“Soalnya kamu sibuk bercandaan sama Acha! Jadi kita kan bete! We-ups!” Tata mbekep mulutnya sendiri. Rio mendelik. Tawa Al memudar dan gue jadi senyum cengo’.
“Ooh, jadi Ozy lagi pdkt sama Achaa.. jadi, kisah asmaranya bukan dari Rio-Tata aja nih” Al ketawa. Nggak tahu kenapa aku jadi salting, Tata-Rio ketawa garing sambil garuk-garuk.
“Udah deh, Al lupain aja. Nih tinggal satu suapan lagi, trus minum obat deeh..” Kata Tata ceria. Al melahap suapan terakhirnya. Aku senyum.
“Nah, yok minum obat!” Aku ambilin obat yang ada di nampan juga.
“Minum dulu, Ozy,, abis makan jugaa elah.” Protes Rio.
“Oh iye, lupa.. hehehe”
Al Cuma geleng-geleng sambil nerima gelas yang aku ambil. Waktu dia mau ngambil obat ditanganku—
“Tunggu” cegahku. “Semoga, setelah minum obat ini Al bisa sembuh dari demam. Aaamin! Nih,” Aku kasih obat tadi ke Al yang lagi melongo nggak percaya.
“Wah, ati-ati tuh ketularan virusnya Oji..”
“Virus apa, Ta?” Tanya Rio.
“Virus sarap”
“Jiahahaha..”
Al menelan obat itu setelah sebelumnya ketawa. Alhamdulillah Al gue sudah bisa ketawa.
Akhirnya kita menghabiskan waktu dengan bercerita-cerita geje seperti biasa. Tapi nggak lama kemudian si Al mulai ngantuk. Efek obat kali ya?. Yaaah..
“Okeh! Al istirahat aja nggak apa-apa, udah jam segini juga. Ane harus pulang hehehe” Kataku.
“Baiklah. Hoaaahm. Thanks ya, kalian sudah mau njenguk gue, besok insya Allah masuk, kok,”
“Yee!!. Met sembuh Al..” Tata meluk Al sebentar.
“Get well really really soon my tinker bell” Gue nepuk kepalanya pelan, membuat dia menatapku aneh. Lagi. Sebenernya apa sih arti tatapan itu?.
Akhirnya kita bertiga keluar kamar, membiarkan Al beristirahat. Rio nganterin sampai depan rumah Tata. Nggak tahu kenapa aura dia jadi berubah sejak keluar dari kamar.
“Zy, ada yang mau aku omongin” Tuh kan. Rio memulai bicara, Tata berkerut samar.
“Haha, serius amat ekspresinya. Mau ngomong apa deh?”
“Gue tahu dari Tata kalau lo suka sama kakak gue” Kata Rio, Tata nunduk, aku mengangguk.
“Yeah! Tepat seka—“
“Dan kakak juga punya rasa yang sama ke kamu” katanya lagi “kamu memang pandai menggambar, Zy.. bahkan kamu terlalu pandai, pandai menggambarkan perasaan dan suasana hati kamu waktu sama Acha atau pun sama Kakak. Tanpa melihat gimana perasaan kakak”
“Aku mungkin memang anak kecil, dan lo yang lebih tua harusnya lebih ngerti. Kamu mungkin bisa bersikap baik sama siapa saja tapi please, peka Zy. Jangan permainin perasaan kakak..” Rio penuh harap. Dia senyum tipis ke Tata dan pulang ke rumahnya. Meninggalkan ane yang diam mematung, mencoba mencerna semuanya.
-end-
Ha-ha-haa-ha =.=”.
Saya nggak berani komentar apa-apa laah, geje buenjet yang ini mah, nggak ngerti. Saya Cuma pengen komentar dari kalian saja, hahahahah :P. Awas aja yang nggak komen.. *ngasahgolok* haha candaaa.. :D.
Gimana? Beneran makin nggak jelas ya nih cerita V-.
Ya sudahlah beginilah yang bisa kamu persembahkan, semoga cukup bisa menghibur kalian heheheee..
Sayonaraa.
LK =) and Tm2 :D



2 comments:

  1. Ya ampuuunn... aku mulai dari senyum-senyum ga jelas sampe yang jadi sebel sendiri tau gak sih bacanyaaa... Ozy oh Ozy... mantapkanlah pilihanmu dek... Huhuhu.. tapi diisni kesannya Rio tiba-tiba jadi dewasa gitu ya *_*, kayak yang sayang banget gitu sama kakaknyaaaa... awawawaw....
    Oh iya, lagi pada nungguin pengumuman kelulusan kan? Semoga dapet hasil yang terbaik ya Lisa, tata :)

    ReplyDelete
  2. Makasi ka Ami.. =D *bungkuk2*

    ReplyDelete