Friday, 17 June 2011

LOTR [ part 22]


LG mempersembahkan :
Part 22 : Ekstrakulikuler
POV    : Lisa
Aku menaruh lukisan Ozy di buffet dekat jendela kamarku. Memandangnya sebentar dengan wajah datar.
“Kamu!” Aku menunjuk gambar peri cowok di lukisan itu. Bahkan aku nggak bisa ngelanjutin mau ngomong apa. Setelah terdiam sebentar aku memutuskan membalik lukisan itu. Aku. Hanya tidak ingin melihatnya. Saat. Ini.
‘drrt drrt’
Hn? Sms? Mr. Jaded?? =o setelah sekian lama? Tumben.. =\

From: Mr. Jaded?!
Get well really soon =)

K-kok?. Oh yaah aku Cuma bikin status geje yang isinya luntang-lantung dikamar. Tapi darimana dia tahu?.
Mr. Jaded?.
FB! FB! FB! Buka FB.
Dengan menggigit bibir aku menunggu loading.
Ah! Dia nge-wall aku! =o
Eisuke O Hondo Kamu sakit? Get well really soon, Ms. Selfish.. =(

Astaga. Nyaris sama. Cumaa.. beda di emoticon. Jadi apa bener Mr. Jaded ini, itu.. Eisuke? =\
Tidak. Tidak.. Papa selalu mengajarkan bahwa hal kecil yang luput dari penglihatan itu juga harus diperhatikan. Perbedaan emoticon pun adalah masalah BESAR dimata saya. Lagipula feelnya beda kok #ceileh. Gini, kalo sama Mr. Jaded di sms itu rasanya lebih ke orang iseng yang kayaknya kenal aku. Aku juga rasanya biasa-biasa aja.. nggak kayak yang di fb.. kalo Mr.Jaded itu kesannya misterius, trus tiap kali liat namanya di notification itu kayaknya aku seneeeeng gitu.. eh, nggak tahu lagi ya kenapa.. eh, kenapa juga aku seneng banget? Halah.. halah.. apaan ini.. sudahlah lupakan deh.. kok jadi geje gini.. =o=”. Langsung aja dah bales wall-nya. Eh, apa bales sms dulu? Aah wall dulu aja.. hehe ^-^
Adhe Lisa Kurnianingsih Eh? Tau darimana, Ei? o.oa

Daaaaan.. sekarang sms:

To: Mr. Jaded?!
Ha? Eh, iya.. makasi.. km tau drmana klo ak sakit?
Eeeeee.. ato gini deh.. km ini siapa??!

Et.. tunggu-tunggu.. kenapa aku jadi galak ke Mr. Jaded? loh,loh, kalo dia beneran Mr. Jaded yang di fb gimana? =( Aaaaaah.. Lisa bodoh aaaah X( tapi udah terlanjur kekirim sih.
Yasudahlah.. etapi emang kenapa kalo aku galakin Mr. Jaded? ada masalah?.
‘drrt..drt drt drt’
Wah! Sms balesan!

From: Mr. Jaded?!
Kamu bakal tau kok sebentar lagi =)

Heeh?? =o=” benarkaaaah? Benarkah? Benarkah? Benarkah?.
“Kaaak!! Udah belom?” Teriak Rio dari luar. Oh iya, sampe lupa mau sekolah. Jadi aku cepet-cepet nyandang tas dan jalan menuju pintu. Langkahku terhenti saat aku hampir megang gagang pintu. Aku noleh kearah lukisan di buffet deket jendela itu. Hufff...
-adagambarlukisansendirian-
“Sini Buk, saya tuntunin jalannya..” Kata Rio sambil menahan tawa waktu kita jalan di koridor sekolah. Aku melempar tatapan membunuh dan Rio langsung menunduk. Garuk-garuk tengkuk leher.
“Kak, aku ke toilet ya kak?” Tanyanya takut-takut. Aku Cuma ngelirik dia sekilas. Rio langsung ngacir ke kamar mandi.
“Huahahahaha..” Aku ngakak geje setelah Rio pergi. Huahaha.
“Glad to see that you’ve been good..” Tiba-tiba ada suara di sebelahku, otomatis aku menoleh dan mendapati Obiet sudah berjalan beriringan denganku. Tersenyum ramah khasnya. “How are you?”.
Aku diem. Jadi malu tadi ngakak-ngakak gak jelas sendirian! Sumfeh! O///0
“Much better..” Jawabku singkat. Agak canggung sih sebenernya. Mana gue jarang ngomong sama Obiet. Apalagi pas malem di ultah Ify tiba-tiba aku pasangan sama dia. Canggung kuadrat lah sekarang X|.
“Kelas sepi loh waktu kamu nggak masuk” Katanya lagi.
“Keliatan kok..”
“Ha? Keliatan apanya, Lis?”
“Keliatan banget bohongnyaa,Obiet..”
Aku ketawa geli diiringi derai tawa renyah Obiet hingga sampailah kita ke kelas. Aku masih tertawa saat mendapati sebuah wajah yang.. yang bener-bener nggak ingin aku lihat sekarang. Tawa masih terpeta percuma di wajahku. Karena kenyataannya pita suaraku enggan menghasilkan secicit suara. Rasa yang sama kayak waktu terakhir kali lihat dia. Rasa manis yang pahit.
Bel masuk berdering mendorongku buat cepet-cepet ke tempat duduk. Setiap langkah buat deket sama dia rasanya berat tapi toh aku sampe di bangkuku dan duduk di sebelahnya. Seperti biasa.
“Hai!” Dia nyapa, sempet senyum tipis.
I’m sorry, but I felt somethin’ awkward from his voice =\. Dia nggak kayak biasanya! Nggak narsis dan heboh seperti biasa..
“Kenapa, Al? Grogi gitu ketemu David Archuleta lagi?”
“Zy, sumpah nih sepatuku nganggur.. pingin nabok muka orang..” Kataku sadis tapi dalam hati lega banget =).
“Yeee!! Al kembali!! Selamat yaaak!!” Dia menyalami tanganku keras-keras. Dan yak, aku cengo’ o.o
Tiba-tiba Gabriel si ketua kelas masuk dan mulai berceramah. “Karena guru-guru lagi rapat sebentar, jadi aku disuruh Pak Shuichi buat mendata kegiatan ekstrakulikuler kelas kita sekarang juga biar cepet tuntas. Soalnya kegiatan ekskulnya dimulai sabtu depan..” Kemudian dia mulai berkutat dengan buku dan bolpoin, “Nov, bantuin dong..” Seru Iel kepada wakilnya, Nova. Nova segera maju ke depan dan berkoalisi dengan Iel.
“Oke, yang mau ikut...” Nova melirik catatan Iel sejenak. “Tata Boga?”
Dan pendataan berlanjut dengan berbagai macam ekskul. Ozy mengangkat tangan tinggi-tinggi saat Nova menyebutkan Seni Rupa. Nggak heran. Ozy bakat kok jadi penulis. Banget =).
Dek Yo milih Seni Musik tentu saja. Ify sama Obiet juga.. nggak kaget sih. Tapi yang aneh disini, Tata nggak milih musik juga melainkan PMR. Waktu aku tanya kenapa, dia jawab dengan bangga. “Mau berganti suasana, Al. Lagian papa dulu katanya pernah jadi dokter di Afganistan buat ngobatin tentara-tentara perang pas sebelum ketemu Om Holmes. Aku jadi pengen belajar kayak begituan.. wahahaha.. eh kok aku jadi curcol yak?” #tiinunit.
Selanjutnya aku lihat Acha mengangkat tangan saat Nova menyebutkan Tata Busana. Oooh.. jadi Acha suka yang begituan.. saya mah jujur sepenuh hati, nggak bisaa.. –o-a.
“Terakhir, yang mau ikut basket?” Tanya Nova sementara Iel ,mendongak sehabis mencatat di bukunya.
Aku mengangkat tangan sambil melirik ke yang lain. Yang lain ngelirik aku. Oh, Ya Allah masa’ aku doang dari kelas ini yang mau ikut basket?? Aku jadi agak malu diliatin orang-orang. =o=.
“Oke.. Cuma Lisa sama Alvin ya..” Kata Iel sambil mencatat.
Alvin? Aku menoleh ke belakang. Cowok chinesse itu baru aja nurunin tangannya. Oh, dia juga basket? Maklum di belakang dianya. Tadi nggak keliatan.
-Ada gambargitar,pluskhasPMR,paletcat,danbolabasket-
Dan.. bagaimanakah kira-kira ekskul kita? Menyenangkan kah? Membosankan kah? Makanya saya mau nge-skip hari ini ke hari sabtu =P (R= Ih, apaan tuh.. jahanam banget penulisnyaa!). Eh, bawel lo ya.. diem nape.. oke pemirsa, kita skiiiip..
-LOTR LOADING-
Hari pertama ekskul: Cuma perkenalan biasa sama pelatihnya. Namanya Kak Kaito. Kenapa dipanggil ‘Kak’? karena katanya dia masih kuliah. Heyaak.. padahal saya lebih demen manggil dia ‘Pak’ atau ‘Om’ daripada ‘Kak’ -.-“.
Dan you know? Cewek kelas 10 yang ikut basket tuh minim banget jumlahnya! Mana waktu tahu pelatihnya cakep dikit udah klepek-klepek.. jadilah entah mereka niat ekskul atau ngapel deh.. -_-a. (O= kamu nggak gitu?) (L= Ogah! Ntar ditulis di death note sama Devi =P).
Hari ini sih Cuma latihan gerakan-gerakan dasar aja. Tadi ini barusan aja lari muterin lapangan empat kali, capek banget. Mana sendirian. Aku.. kangen Tata,Rio sama.. sama Ozy .__. Aku kan anaknya nggak gampang bergahoel.. jadi, ya.. yasudah.
Kak Kaito baru aja nyuruh kita buat latihan dribble satu per satu anak. Aku suka dribble. Walaupun dribbleku kacau -_-. Seenggaknya aku tahu teorinya: jangan dribble pake telapak tangan. Pake jari. Dan, hasil teori saya membuahkan hasil. Lumayan. Saya mulai menyukai kegiatan ini tapi nggak berlangsung lama semenjak Kak Kaito nyuruh kita latihan ngoper.
Aku nggak kenal anak cewek songong yang jadi pasanganku buat saling oper. Kayaknya itu anak lagi PMS. Pas aku udah siap siaga buat nangkep operannya, dia ngelempar keras banget! Walhasil, aku nggak nangkep dan yak!
BUAKKK!
“Aw!”
You know what? Hidungku penyok kena bola basket yang ya kau tahu gimana beratnya kan?.
Eh, bukannya minta maaf! Malah nyelonong pergi gitu aja. Dan you know what lagi? Aku diketawain. Yak diketawain orang-orang. Nggak ada yang berniat nyamperin. Apalagi nolongin. Aku Cuma diem sambil megangin hidungku yang nyut-nyutan. Sekarang saya yakin saya nggak bakal punya temen dari ekskul shiori (means: Sialan XP) ini. 100% nggak bakal!.
            Waktu Istirahat.
Sebagian besar anak cari minum ke kantin. Sebagian juga lagi ngerumpi. Sebagian ngerubungi Kak Kaito -_-“. Saya? Saya duduk dipinggir lapangan. Sendirian. Kayak beggar TToTT.
Mataku nggak sengaja nangkep Tata,Rio, sama Ify lagi jalan bareng menuju kantin. Oh, mungkin ekskul lain selesai duluan kali ya? TUNGGU! Tapi itu ada Ifynya! I-F-Y! Iya, Ify! Ngapain dia deket-deket Tata-Rio?! Oh, iya hampir lupa.. Ify kan naksir Rio ya? Ha-ha.. palingan juga ngerusuhin pacarannya Tata-Rio.. (T= Gak pacaran!! >.<) Belom.. =P.
Tiba-tiba ada bola basket yang nggelinding dideket kakiku. Aku menoleh kesana kemari buat nyari pemiliknya tapi..
Tapi mataku mendapati objek lain. Nan jauh disana.. dideket lapangan voli. Ada.. Ozy sama.. A-cha lagi jalan berdua. Tertawa bersama. Dari jauh gini aja serasi banget. Aku baru nyadar. Mereka emang cocok. Lalu kenapa gerangan dada saya sesak liatnyaaa??? DX.
Aku menghela nafas. Kemudian mengambil bola tadi, terus ndribble tuh bola ke lapangan yang sepi, dengan setengah berlari. Melemparkannya ke ring, dan masuk. Nggak begitu seneng. Soalnya hati saya lagi kacau. Aku coba mempercepat gerakanku sampai entah berapa kali aku udah masukin bola itu ke ring.
Aku terengah-engah. Sakit. Bukan Cuma di hidung lagi. Tapi juga disini.. dihati. Aku lempar bola itu asal-asalan ke ring, Walhasil Cuma nabrak papan deket ring, terus mental deh entah kemana. Aku nggak peduli lagi. Aku terengah sambil menumpukan kedua tanganku ke lutut-lututku. Aku memandangi kakiku sendiri. Sakit.
“Elo lumayan juga mainnya.. kecuali yang terakhir tadi”
Aku menoleh, mendapati cowok chinesse yang aku kenal lagi megang bolaku tadi. “Mau coba tanding sama gue?”.
Aku tersenyum.
-end-

Eyaaak~  ahahaha ehehehe. Apaan? Aku nggak ngerti mau ngomong apa v.__.v
Emm, yaah beginilah adanya.. maap kalo semakin lama semakiin.... lama masa pengepostannya XD. Maap juga kalo nggak memuaskan T-T maap juga kalo saya dan lisa punya salah.. (emang pernah? Ini apaan sih kok tambah merempet geje).
Hehe, ya begitulah.. semoga kalian semua cukup terhibur dengan adanya part ini. Kami menunggu dengan senang hati kritik, saran dan komentarnya =D *nyimpengolokdibalikpunggung* O=).
Wuahaha.. candaaa candaaa.. :D thanks banget ya yang mau bacaa kalian bener-bener penyemangat kami, nggak ada kalian cerita ini nggak akan berlanjut ._.
Emm, oke banyak bacot. Emm oke, saya lupa kalo ini di blognya orang wkwkwk, emm oke. Aku pergi. Sayonaraaaa~
LK =) and Tm2 :D

No comments:

Post a Comment