Tuesday, 5 July 2011

LOTR [part 24]

LOTR [ part 24]
LG mempersembahkan :
Part 24 : She was there when you’re not
POV    : Ozy
Giving up is not easy
It’s hard enough to say
As much as I make believe
You’re not really here with me
What was thinking from the beginning
You didn’t care at all

Dia nggak ngerti. Bener-bener nggak ngerti!.
Aku mempercepat langkah-langkah panjang menuju parkiran motor. Tasku yang Cuma aku gantung di satu bahu kadang melorot. Gak gahoel banget deh. Lagi bête juga. -___-“
Dia nggak pernah tahu. Aku bahkan nggak yakin banget kalau dia juga punya rasa yang sama. Sementara orang-orang nyuruh aku buat peka sama perasaannya, dia bahkan nggak ngerti. Dia sama sekali nggak peka!. Pernah gitu dia mikir apa yang saya rasain kalau dia ngomong soal cowok lain? Bukannya Rio bilang dia juga…
Aaah! Ane mikir apa sih! Dia juga sama sekali nggak keliatan punya tanda-tanda suka aku -_-. Innocent, galak.. aaah payah ah!.
“Zy,”
Aku lagi ngacak-ngacak rambut waktu suara lembut itu manggil namaku. Aku berbalik dan mendapati sosok gadis manis familiar di depanku.
“Cha? Belum pulang?” Tanyaku ke cewek yang lagi meluk map merah itu.
Acha menggeleng pelan, “Tadi ada urusan bentar. Trus sekarang mau nyari taxi buat pulang,” dia senyum lembut.
“Mau bareng? Aku juga mau pulang kok. Kita searah kan?” Nggak tahu kenapa waktu liat senyum itu, rasanya ada es yang ngompres hati ane yang lagi panas.
“Enggak ah, Zy.. lagian aku mau mampir ke toko buku dulu.. lagian, kamu kayaknya lagi BM gitu..”
“Ah! Masa’? orang masih ganteng gini kan? Nggak berkurang secuil pun kan? Pastiiii..”
Acha ketawa sampe pipinya merah banget.. XD
“Udahlah.. lagian aku nganggur nih.. pengen jalan-jalan. Mau ke toko buku juga ayok..” Tawarku sekali lagi.
Acha tersenyum lagi sambil ngangguk. Aku bales senyum ceria, “Yaudah aku ambil motor dulu, kamu tunggu di gerbang aja, Cha.. ntar aku kesana..”
“Wakatta.. =)”  (translate=Aku mengerti).
Aku tersenyum lebar lagi. Dengan langkah ringan aku berjalan kearah motor keramatku. Tunggu, toko buku. Bonceng Acha. Wah.. nggak ada helm nih, gimana ya?.
Ah! Bisa sih.. apa boleh buat, aku mengangkat bahu dan menaiki motorku mulai menjalankannya.
“Hoi, Cha.. yok naik.. =D” Sapaku saat motor ane berhenti pas di depannya.
“Haha, iyaa—“
“Eh, tunggu. Nih..” Aku menyodorkan jaketku. Acha mengangkat sebelah alis, tersenyum bingung.
“Buat apa, Zy?”
“Pake aja.. soalnya aku nggak bawa helm lagi. Jadi seenggaknya… ada penutup kepala gitu. Lagian panas, Cha kasian kamunya ntar, hehe..”
Pipi Acha memerah. Tangannya menerima jaketku sambil tersenyum malu-malu khasnya. Dan.. aku suka ekspresi dia yang itu. Manis.
(T= Jiii… =,=)
Apaan, Ta?.
(R= Ngapain muji-muji Acha?).
Kenapa emangnya? Nggak boleh? Salah? Karena Al? Al aja bisa kok muji-muji dan bahas Alvin.. di depan gue malah. Gue juga bisa dong? =\.
“Eee, kebesaran, Zy..” Acha mengangkat kedua tangannya. Lucu haha XD.
“Hahaha, nggak pa-pa lah.. dipake dong tudungnya. Cepetan Cha panas nih, hahaha..”.
“Iyaa aku pake. Begini kan?”
Aku memiringkan kepala 45˚ , “Hihihi, lucu kamu Cha pake jaket plus tudung kebesaran gitu XD. Yaudah monggo cepetan naik..”
“Hehe, iyaaa.. jangan ngebut-ngebut ya bang ojek..”
“Jiah.. ane cakepnya kayak gini dibilang tukang ojek. Tenang Cha ane kalo nyupir canggih kayak Valentino Rossi kok, hahaha..”
“Ya.. ya.. kemarin David Archuleta sekarang Rossi, yang penting judulnya tetep ya, Zy.. tukang ojek hehehe. Yuk ah malah nggak berangkat-berangkat, Ozy bercanda mulu..”
“Yeee, nyalahin ane. Hahaha.. okelah berangkat..”
Aku jalankan motorku dengan sisa tawa. Detik berikutnya aku merasakan tangan Acha menarik pelan kemejaku bagian pinggang seperti sedang berpegangan. Dan entahlah, seperti ada sengatan listrik halus yang mengacaukan fungsi pengendali detak jantungku .___.
-adagambartraffictlight-
@Gramediaa
RODAR Plaza. Gramedia. Terakhir ane kesini waktu cari kado Ify. Dulu, begitu masuk ada orang yang langsung antusias. Yang mempercepat langkahnya, berjalan lebih dulu mengitari rak-rak yang ada dengan mata berbinar.
Sama. Sekarang pun ada orang yang berekspresi tak jauh berbeda. Yang bergumam kagum kayak anak kecil yang baru ditunjukin, “ini lho.. taman bermain baru, namanya Trans Studio Bandung. Kamu boleh main sepuasnya..” Hahaha.
Bedanya. Bukan dia. Ada Acha disini.
“Wuah.. eh, Zy.. maaf kamu jadi aku kacangin hehe. Oh, iya kalau kamu mau cari buku silahkan lho.. soalnya aku suka lama kalau disini” Acha menyadarkan lamunanku, ada dua novel tebal ditangannya.
“Dibayarin nih? Hahaha. Nggak apa laah.. santai aja lagi”
“Oh, oke. Dan oh, iya kalau misalnya kamu buru-buru pulang aku ditinggal aja nggak apa kok, Zy. Aku bisa pulang sendiri, hehe ngerepotin ntar..”
“Hahaha, Acha kayak sama siapa aja sih.. nggak pa-pa banget kook.. ane juga nggak ada acara apa-apa..”
“Oh.. baiklah” Serunya bersemangat. Aku tersenyum. Ikut melihat-lihat jajaran buku-buku novel remaja karya anak bangsa.
Hmm. Bedanya lagi. Dia tidak akan mengunjungi rak ini. Dia akan lebih suka berlama-lama di depan rak novel terjemahan, atau novel-bovel misteri dan yaah paling mentok ke rak komik. Haha..
Ehh?? Tunggu.
Aku melepaskan tanganku dari jajaran buku.
Aku… mengenalnya sampai seperti itu kah? Ah.. buat apa? Dia juga belum tentu ngerti tentang ane. =.=. seandainya. Seandainya Al nggak galak. Seandainya Al kayak… Acha?. Haha, mikir apa sih aku?.
“Ozy..”
“Hmm, ya, Al?”
“Al? aku Acha lho, Zy. Kamu.. aneh, kamu nggak apa-apa?”
Eh?! Bego!, “Eh! >< Acha! Iya Acha maksudnya. Aku nggak apa-apa kok, Cha. Hehehe. Eh, ee.. gimana, udah dapet bukunya?”.
Ya. Ada Acha disini. Acha. Bukan Al.
“Hmm udah sih. Aku mau ke kasir. Kamu nggak ada yang dibeli, Zy?”
“Nggak, deh. Naruto belum terbit hahaha. Yaudah kalau mau ke kasir. Yuk..”
“Hmm..” Dia mengangguk semangat dan beranjak. Aku mengekorinya. Mencoba mengendalikan otakku yang kaau. Shiori. Shiori. (baca: sialan. Sialan).
-adagambarcangkirgelascangkir-
@Foodcourt.
Lagi-lagi. Lokasi yang sama. Ha-ha. =o= kenapa sih.
Tapi tidak. Hari ini untungnya kami tidak makan dengan menu yang sama.
“Emm, Zy. Makasih banget ya buat hari ini..”
Ane yang baru saja memotong daging steak mendongak, “Oh, iya.. sama-samaa.. hahaha” dan lalu ane lahap daging steaknya.
Acha tersenyum, menunduk sambil memain-mainkan spagethinya, “Em, Zy.. akuu.. boleh nanya sesuatu nggak?”
“Eh?” Ane mendongal lagi. Mendapati ekspresi cemas Acha.
“Untuk tahu semua informasi dan kegiatan ane.. caranya gampang! Ketik REG (spasi) O~ji. Kirim ke 9288. Hahaha..”
“Ozyyy… hahaha kamu ini ada-ada aja sih banyolannya orang lagi serius jugaa..”
“Hahaha, kamu sih haa.. ekspresinya serius gitu.. kalau mau nanya, nanya aja lagi XD”
“Heeu.. ._.” Acha mendengung kesal. Ekspresi baru. Unyu X3., “Gini.. aku mau nanya soaal..”
“Monggo.. monggo..” Aku meneguk coca cola ku.
“Em,kamu… pacaran sama Lisa?”
Hng?!!  O.O*
“Uhuk-wo-uhuk-uhuk!! >,<”
“Ozy.. pelan-pelan minumnyaa..”
Gaswat. Pertanyaan Aha nggak diduga-duga. Ane tepuk-tepuk pelan dada ane. Sedangkan Acha langsung ngelap meja yang kena cipratan ane tadi sekenanya –o-.
“Maaf.. maaf hehehehe..”
“Eeee, aku salah ya nanyanya, aduuh maaf ya, Zy.. maaf.. \>.</”
“Nggaak.. nggak kok.. nggak salah sih sebenernya, kaget aja..”
“Uuh, tapi bener kalau kamu pacaran sama Lisa?”
#JLEB (_ _!”’)
“B-bukan kok..” Jawabku sekenanya. Kenapa harus Tanya beginian sih. “Ke-kenapa, cha? Ha..ha-ha. Jangan bilang ente naksir Al?” Celetukku mencoba seperti biasa.
“Heuu.. Ozyyy.. ada-ada aja sih. Masa’ cewek sukanya sama cewek haha. Tapi.. beneran kalian nggak.. paaran? Atau… atau belum?’ Raut Acha kembali mengeras.
Aku.. nggak kuat kalau harus lihat Acha yang seperti ini. Ekspresi keras yang seolah memaksa aku untuk membeber semuanya. Maka, aku menyibukkan diri memotong daging. Tertawa kecil.
“Emm, nggak tau Cha. Dibilang belum juga aneh. Karena.. samapai sekarang pun nggak ada tanda-tanda buat ‘jadi’” Ujar sata kea rah daging, iya daging. Bukan Acha.
“Kamu… sayang sama dia?”
“Iya..” Angguk saya yakin. Masih menghadap daging.
Lalu dia diam beberapa detik. Saya menyerah. Selera makanku hilang. Jadi aku lepas genggamanku dari pisau dan garpu. Saat itulah aku merasakan aliran listrik yang serupa. Sama seperti tadi. Sama seperti dulu juga, saat aku menariknya untuk dansa.
Tangan hangat Acha memegangi tanganku, membuatku mendongak. Bingung. Aku bisa lihat wajah Acha yang melembut seperti biasa, sedikit.. lebih lemah. Tapi tetap tersenyum. Apa ini?.
‘Deg-deg-deg’.
“K-kejar, Zy.. k-kalo kamu beneran saying sama dia. Kamu pasti bisa dapetin dia..”
Bukan. Bukan. Bukan itu yang mau aku dengar.
Hee? Bukan itu? Emang lu mau jawaban yang gimana. Zy? -_-.
“Ha-haha..” Ane tertawa. Kering. “Makasih, Cha.. =)”.
“Sama-sama..” Acha melepas genggamannya. Tersenyum seperti biasa. Senyum yang membuat ane pengen senyum juga.
“Hahaha, kenapa jadi serius gini sih. Eh.. muka gue nggak berubah jadi Baim Wong pas galau kan, Cha? Masih ganteng kan? Waah, parah lo, Cha!”
Acha membelalak tidak percaya, “Ozyy.. kamu ini lho, ada-ada aja siih.. X)”.
“Hahahaha..”
-Mon-Die-
H-7 UAS, Monday.
“Ojii!!”
Seseorang menepuk bahu ane keras. Suara cempreng itu sudahlah pasti.. JRENG! Iyak! Saudara sepupu ane si Tata. Hahaha.. apadeh nih anak.. heboh bener pagi-pagi udah lari-larian.
“Ado apo, Tata tayaankz..” Aku acak-acak rambutnya pelan. Eh, kapan ya terakhir aku beginiin dia? =\ (T= Pas TK kayaknya -_-). Heee? Masaa? =____=a.
“Ojii.. jangan pegang-pegang rambut ah. Gue mau ngomong, kemarin Sabtu ngapain dan kemana lo sama Acha? Gue lihat lho, yaaa.. nggak usah ngelak” Tuding Tata sambil tetep jalan.
“Ooh haha, nemenin dia ke took buku..”
“Haduuh.. Oji gimana sih, kemarin Al liat tauu. Gimana siih =,=”
“Al liat?? Gimana reaksinya?”
“Kasian, Ji.. sepanjang pulang diem aja. Mukanya asem.. kalau aku ajak ngobrol juga kayaknya linglung gitu.. kayak mikirin hal lain. Gimana sih, lu? Awas aja kalu Al sampai sakit lagi..”
“Nggak pa-pa lah.. biar dia nyadar. Biar dia bisa lihat, Ta…”
“Liat apaan? Liat poconggg boncengan sama kunti??! Ah payahlah lu! Nggak mikirin perasaan si Al..”
“Tata sayaang…”
Tahan.. tahan.. jangan meledak didepan Tata. Aku tarik Tata ke pinggir koridor deket taman sekolah, “Gue.. selama ini udah nyoba ngertiin dia, gue juga udah usaha segala macem.. gue sabar nunggu dia.. tapi apa? Dia nggak bereaksi. Dia sekarang malah banggain Alvin-Alvin itu.. didepan gue. Dia nyadar nggak gimana perasaan gue waktu itu?”
Tata mengerjap tidak percaya. Diem. Nggak berkutik.
“Ta, jangan dulu ya. Ane udah pusing mikirin seminggu lagi ujian.. jangan nambahin soal si Al.. gue capek!”
“Kalau kamu beneran saying sama dia, nggak bakal ada kata capek, Zy!” Tata menyorot mataku tajam. Kayak dia kalau lagi marah.
“Ozy??”
Suara cowok yang nggak asing menyapaku. Sontak aku dan Tata menoleh ke sumber suara hamper bersamaan. Jantungku serasa dihantam. Astaga. Ada dia. Dia. Al.
-end-
Hola! :D.
Eee, ya beginilah.. semakin mbulet sepertinya _-_.
Jadi jadi bagaimana komentar kalian? Hehehe .___. Cabals yak, bentar lagi tamat kok.. :p

1 comment:

  1. KALIAN TEGAAAA!! *nelen silet*ngunyah beling*

    Astaga ya ampun yaaa... Perasaan aku kacau balau penuh huru-hara tau gak sih selama baca ini, berasa banget bingungnya Ojii.... Ih, ini udah mau nangis lho akunyaaaa.... :((. Lanjutannya cepet ya cepet cepet CEPEEEET!!!

    ReplyDelete