Wednesday, 21 December 2011

LOTR [part 30]


LG mempersembahkan :










Part 30            : Awe Thank You
POV      : Lisa


***
Satu tahun kemudian…

Hey, lihat cewek berambut pendek yang baru saja me-lay up bola basket ke ring itu? Yep.. itu aku. Masih ingat aku kan? oh ya, pemirsa, bedanya nggak ada sumpit bertengger di rambutku. Habisnya.. rambutku dipangkas sampe setara pundak terus dimodel cowok jepang. Ah sudahlah, jangan ngomongin rambut u-.

Oh dan apakah Anda melihat perkembangan tinggi saya walaupun seupil? Yak, secara.. sekarang aku udah 17 tahun. Walaupun belum sempet ngurus KTP sih.. berasa tua deh kalo gue udah punya KTP -_-. FYI, sekarang saya lagi latihan di lapangan seperti biasa. Jam pulang sekolah saye manfaatin. Minggu depan tanding soalnya. Oh, dan FYI lagi, saya sudah masuk tim inti loh!! #backsound: We are the championggg #. Dan bagusnya lagi bukan Cuma masuk tim inti, tapi saya diangkat menjadi kapten tim basket putrid di  RH Gakuen juga!!! #NP: Katy Perry- Mercon#. Saya sennaaaaaang sekali!

Dan sehubungan dengan itu, saya jadi ningkatin frekuensi latian saya. Sekarang aku lagi belajar dribble zig-zag buat mengelabui lawan tapi tiba-tiba ada yang sengaja nubruk aku terus meluk aku erat-erat sanbil melangkah ke kanan- dank e kiri kayak orang lagi slow dance. Bedanya ini kayaknya namanya nyesek dance.

“Gue berhasil, Lis! Gue berhasil! Gue berhasil nembak dia!!”

Perkenalkan pemirsa, ini adalah sahabat saya, seorang kapten basket putra RH Gakuen. Kalo Anda masih ingat cowok chinesse yang dulunya pendiem banget itu. Yaa, dia Alvin Jonathan Sindhunata.

“Pin, gue bisa mati bengek nih, nggak bisa napas—“ kataku seraya berusaha ngelepasin diri. Alvin yang akhirnya ngelepasin aku sekarang lagi berdiri dengan cengiran selebar TV plasma di wajahnya #plak. Sedikit terengah-engah juga, kayaknya dia abis lari-larian kesini.

“Gue—“ dia menelan ludah, “Gue udah nembak Ify kayak yang elo usulin bertriliun-triliun kali!”

Mata saya membelalak, berbinar-binar, mulut saya menganga tidak percaya. Ada sebutir kebahagiaan yang meledak di hati saya. “Aaaaaa! Ipiiiiin!! Pinter banget sih anak opah!! And then? And then?”

“She said yes! She said yes! She said yes!! Yeeees!!!” dia ngangkat tangannya tinggi-tinggi seolah dia abis nyetak three points.

“Yeeeeee!!!: kami berdua berjoget-joget ria kayak orang sinting di lapangan. Beda banget kelakuan kita kalo lagi bentak-bentak junior buat latihan XD.

Dan-oh. Tiba-tiba ada samting wrong yang rasanya menohok perutku. Aku berhenti joget. Realizing something ladies and gentleman..

Sayang sekali kalau saya yang harus menceritakan akhir kisah LOTR. Oh, jangan khawatir.. LOTR masih baik-baik saja kok. Inget adekku yang sotoy banget itu? Yak, Mario Stevano masih pacaran kok sama solmet tercinta saya, Genta Rachmawati Putri. Mereka lucu banget tahu nggak kalo pacaran. Sering nge-blush bareng, malu-malu meong gitu deh XD. Kalo marahan juga lucu. Jadi ada parade gembungin pipi gitu. Tapi so far, mereka adem ayem aja.. nggak ada pertengkaran berarti =D.

Ingatkah juga sama sepupu Tata yang sarap gila, narsis parah itu? Yak, Ozy sekarang juga udah 17 tahun. Malah udah punya KTP bok! Dan yah, dia masih sama Acha. Mereka akur-akur aja. Saya senang lihat mereka-mereka. =) (L= Aku ikhlas lho yo..).

Saya? Oh, ya.. saya ya begini-begini aja. Yaa.. gitu deh. You see.. oh tenang-tenang.. saya nggak jomblo kok. Saya SINGLE. Mau sama siapa coba? Joni? Dia lagi diburu warga kampungnya. Dan eee.. Mr. Jaded. Dia… yah sudah saya ceritakan.

Aku baru sadar di hari aku nolak Ozy di kedai es krim itu nomernya Mr. Jaded yang sms aku. What it means Ozy is Mr. Jaded. Dan nolak Ozy sama dengan nolak Mr. Jaded. Dan Acha jadian sama Mr. Jaded. Dan ngeliat Acha jalan sama Ozy berarti juga ngeliat Acha sama Mr. Jaded jalan. Dan yang berarti juga ngeliat cinta pertama saya jadian sama Acha. Cinta pertama saya sudah ada yang punya. Dan cinta pertama saya ternyata…

Kata orang cinta pertama itu susah dilupakan. Gimana bisa aku lupa?? Aku sama sekali nggak punya bayangan kalau ternyata Mr. Jaded itu Ozy. Dan-oh ya ampuun.. sudahlah, dia sudah milik orang. And life goes on, Lisaa.. hidup ini masih berjalan. Dan aku juga harus berjalan. Masa’ naik motor? Gue nggak bisa makeknya!

Dan Alvin, raut wajah bahagianya sekarang ngingetin aku sama raut wajah seseorang setahun yang lalu.. oh ya.. saat dia, Ozy jadian sama Acha. Dia sebahagia ini waktu cerita ke aku. Oh mungkin agak lebih bahagia dari ini kali ya?

“Lis?? Lis? Ngapain lo ngelamun? Dih, pasti lo sedih ya nggak ada temen menjomblo lagi?” Goda Alvin yang nyebelin banget!

“Hass—gue mau pulang ah..” Kataku sambil jalan ke pinggir lapangan buat ambil tas. Nggak bisa dipungkiri. Iya, Alvin emang bener. Ya, ya, ya, gue merasa jadi orang paling menyedihkan di dunia! (O= kalah squidward ._.) sudah.. shut up lu..

Tiba-tiba aku inget sesuatu! Sehabis bel pulang tadi Rio pamitan pulang duluan ding! What it means kalo Rio yang udah bawa mobil sendiri itu udah pulang daritadi. Aku? Aku berhenti melangkah terus noleh ke Alvin lagi dengan muka melas.

“Nebeng dong, Vin..”

Congratulation. Alvin lagi-lagi ngakak. Kali ini ngetawain gue. Makasih Vin. Makasih.

-_________________________________________________-“

“Assalamualaikum”

Seperti biasa tidak ada jawaban. Atau aku yang nggak denger? Oh whatever~ I’m not in a good mood juga.

“Kok pulangnya mesti telat banget sih, kak?” Tanya Papa yang ternyata lagi nonton tipi. Aku salim dulu ke dia sebelum pergi ke kamar.

“Basket” jawabku singkat.

“Nggak makan dulu? Tadi siang udah makan?”

“Males ah”

“Lisa!!”

Aku muter bola mata, memandang Pak Holmes yang wajahnya sedang murka. Mama sama Rio yang baru keluar dari dapur sekarang mandangin kita juga. terperangah.

 “Sini kamu!”

Mataku nggak bisa berhenti mandang tajam mata Pak Holmes. Aku tahu ini kurang ajar sekali tapi aku kemudian jalan ke arah dia.

“Perbaiki cara ngomong kamu. Ngerti?” Kata Pak Holmes dingin. Aku Cuma bales dengan tatapan dingin, tepat ke matanya yang memancarkan pandangan dingin juga. Nah, that’s it. Tiap kali Bapak Holmes marah sama aku, aku pasti selalu ngerasa kalau hidup itu nggak adil. Hidup itu jahat. Dan aku marah. Marah sama Pak Holmes. Marah sama Mama dan Rio yang ngeliatin aku. Dan—oh—kenapa Pak Holmes nggak suka cara bicaraku? Apa aku harus berubah jadi orang lain yang bukan aku? Ini aku, dan beginilah cara bicaraku. Kenapa Pak Holmes nggak suka aku? Kenapa aku disini kalau begitu? Di rumahnya?

Aku mundur selangkah terus jalan membelakangi dia, pergi ke kamar. Ngunci pintu. Duduk di kasur. Diem.
Astagaaa.. aku kenapa sih?? Bertengkar sama Pak Hol—maksudku, Papaku, Cuma gara-gara badmood! Kenapa aku ngelimpahinnya ke Papa? Oh Ya Allah.. I feel like I’m a phatetic girl whom pain over because has no boyfriend. Kenapa aku bisa sebel gara-gara hal paling GJ sedunia akhirat itu sih?!

“Eeeergghh!!” Aku nutup muka pake dua tangan trus jatuhin kepala ke kasur.

Oke, Lisa.. tata ulang hidupmu. Sebentar lagi ujian nasional ‘kan? Yah! Aku harus belajar. Belajar keras. Belajar keras. Bukankah Anda mau kuliah di jurusan Bahasa Inggris atau Kimia. Yah! Chase it, Lisa! Chase it! Banyak yang harus dikerjakan daripada mikirin itu.

-adagambarkertaskertaspupenpensil*

“KRIIING! KRIIING! KRIIING!”

“Yak karena sudah bel, kita lanjutkan materinya minggu depan ya. Selamat siang” Kata Pak Agasa mengakhiri pelajaran Kimianya dengan senyum ramah seperti biasa.

“Siang, pak..” Koor anak sekelas.

“Aaah.. enaknyaa pulang awal ya, Al?” Kata Tata yang duduk di bangku depanku. Dia menoleh ke belakang sambil nyengir geje seperti biasa.

“Iya ding. Sering-sering aja deh guru-guru rapat” Aku nyandarin punggung ke kursi sambil naruh pensil diatas kuping.

“Tapi bentar lagi ujian nasional lho” Kata sebuah suara. Aku sama Tata noleh bareng ke asal suara.

“Kalian nanti diajak juga ke traktiran Ify-Alvin, ‘kan?” lanjut Obiet dengan senyum ramah khasnya.

“Oh iya! Di kantin, pas pulang sekolah ‘kan? Aku tadi dikasih tahu Ify tapi agak nggak mudeng” Kata Tata.

“Yaudah bareng aja yuk sekalian, sekarang” Ajak Obiet.

“Okee.. yuk, Al!”

Aku berdiri setelah berkemas-kemas dan kemudian kita bertiga jalan ke kantin. Nggak ada yang spesial waktu kesana, tapi aku berkali-kali nggak sengaja nangkep Obiet ngelihatin aku kayak…aku punya cacar di wajah aja-_-

“Apa?” Aku mendongak, melempar tatapan dingin.

Dan pertanyaanku Cuma dibales dengan gelengan dan senyum ramah. Aku bingung deh kenapa orang ini dari dulu hobynya senyum mulu. Emang sih dia jadi temen sekelasku selama tiga tahun penuh. Tapi dia nggak pernah ‘bener-bener’ pernah ngomong sama aku kecuali yang di pesta Ify itu.

“Aaaaaaaal! Tataaaaa!! Aaaaal!!”

Begitu masuk kantin kami langsung disambut teriakan heboh histeris + cengiran selebar papan tulis khas—you know lah..

“Nggak usah teriak-teriak nape, Zy” Kata Rio yang duduk di depan Ozy. Tata dan saya menghampiri mereka.

“Kok udah disini duluan?” Tanya Tata sambil duduk di kursi samping Rio. Rio langsung ngacak-ngacak rambut Tata begitu Tata duduk.

“Noh, sekarang aja nyengir.. tadi-tadi sentimen mulu sama ane..” Cibir Ozy ke Rio yang kayaknya nggak merhatiin sama sekali. “Eh, ada Mbak Eun Jo yah di sebelah ane..”

“Oh jadi sekarang kamu kerjaannya nonton drama korea, Zy?” Kataku sambil melipat tangan.

“Yah—gitulah, Al. Tuntutan anak eksis, mesti update..”

Aku ketawa kecil. Lucu sekali keadaan sekarang ini ya, Zy. Aku dan kamu yang sekarang. Aku duduk di sebelahmu, kamu ngelawak dan aku ketawa kayak yang aku lakuin biasanya. dulu. Tapi aku harus bangun dan membuka mata lebar-lebar.

Aku jadi inget kata-kata seseorang: “The worst way to miss someone is when they are right beside you, and yet you know you can never have them”. Your quote Mr. Jaded. Kata-kata kamu, Zy. Aku kangen kamu. Kamu yang selalu ada di jejaring sosial buat dengerin curhatanku walaupun jam dua malem, Cuma buat dengerin cerita kalau aku barusan mimpi jadi salah satu anggota kura-kura ninja.

“Hey, Tink..”

He called me ‘Tink’.

He called me ‘Tink’.

For God sake, he called me ‘Tink’.

Aku nggak bisa gambarin betapa bahagianya aku sekarang.

“No, I’m not your Tinker Bell” aku senyum sarkastis ke dia.

“But I am your Terrence” Kata Ozy serius, “dan aku bakal selalu jadi Terrence yang ngelindungin kamu kayak janjiku dulu. Aku bakal terus berusaha jadi sahabat terbaik kamu sekarang, dan walaupun Cuma sebatas sahabat aku tetep Terrencemu, Al. Sekarang aku pingin tahu kenapa wajah kamu sedih?”.

Tata sama Rio cukup bijaksana dengan pura-pura nggak denger dan tetep ngobrol berdua. Terima kasih Ta, Yo. You’re the best.

“Apa ada yang ganggu pikiran kamu?” Tanya Ozy lagi.

Aku mendongak ke dia. Ozy kelihatan kaget. Mungkin karena liat mataku yang sudah merah. Kamu mau tahu, Zy apa yang ganggu pikiranku? I miss the way you call me Ms. Selfish.

“Waah maaf ya, Fy baru dateng..” Seru sebuah suara lembut yang menghantamkan kepalaku pada realita.

“Nggak apa-apa lagi, Cha.. traktirannya belum mulai kok” Kata Ify ramah, “Udeh sono cari tempat duduk”

“Dude, hampir semua kursi penuh. Darimana aja sih, Chaa?” Tanya Dea yang sekarang pacarnya anak band. Dan anak band itu temen sebangkuku. Cakka si rese’. -__-

“Lagian juga sih, Ify main traktirannya di kantin. Kayak nggak ada restoran aja di deket sini” Gerutu Angel.

“Guys, I wanna make every part of this school is special. Gue jadian di sekolah dan ini tempat terbaik” Jelas Ify dengan sabar, “Lagian Alvin nggak suka yang mewah-mewah amat”

“Udah deh, gue seneng kalau temen gue seneng..” Angel tersenyum tulus. “Buruan, Cha. Take a seat”

Mata bulat Acha menelusuri setiap penjuru kantin dan dia nangkep senyum Ozy. Dia senyum balik.

Ha.

Aku berdiri dari tempat dudukku sambil nyandang tas di satu bahu, senyum ke Acha dan mengisyaratkannya untuk duduk di kursi sebelah Ozy.

Kemudian berjalan. Pergi.

“Kak, mau kemana?”

Dan aku cukup bijaksana untuk berpura-pura tidak mendengar Rio dengan bersenandung ceria.

“…sore demo ichiokunin kara, kimi wo mitsu keta yo. Konkyo wa nai kedo, honki de omotterund da,”

Aku masih bernyanyi pelan walaupun sudah jauh dari kantin, aku masih jalan walaupun nggak tahu mau kemana, aku ngikutin kemana kakiku mau jalan.

Dan disinilah aku. Tiba-tiba nyampe atap lantai tiga. Terperangah sebentar dengan pemandangan dari atas sini, terus duduk hadap pemandangan. Haha kalau aku berdiri pasti dikira mau bunuh diri. Eh, siapa peduli?

I don’t know what to think. I don’t want to think. Hell, mataku daritadi panas. Kenapa sakit, Lis? It’s been one year, eh? Kenapa harus nangis sekarang? Aku nggak tahu. Aku nggak tahu kenapa harus sekarang. Aku nggak mau tahu.

“Sasaina iiaimo nakute wararai, wararai, Onaji jikan wo, ikite nado ikenai.. Sunao ni narenai nara. Yorokobi mo kanashimimo, munashi.. dake,” dan sakit sekali waktu muncul wajah Papa yang marah ke aku kemarin. Kenapa saya begitu tidak diinginkan? Kenapa sendirian itu sakit sekali? Kenapa kamu gampang lupa dan aku nggak? Kenapa aku harus sayang sama kamu? Kenapa harus serumit ini? “Hhh.. aku bodoh ya, Zy? Hahahaa..”

Tiba-tiba hapeku geter panjang tanda ada telepon masuk. Nomor nggak dikenal. Disaat kayak gini? Ha-ha.

“Halo?”

“Ms. Selfish, aku mohon jangan nangis..”

Mr.. Jaded?

Aku bener-bener nggak bisa nafas pas denger suara ini. Bukan, ini sama sekali bukan suara Ozy. Aku tahu itu. Dan suaranya kedengaran benar-benar nyata. Bukan Cuma dari benda kotak yang lagi aku pegang di deket telinga ini, tapi juga dari sesuatu yang jaraknya Cuma beberapa meter di belakangku. Dan yang paling penting dari semua itu, dia memanggil aku…

“Ms. Selfish, jangan nangis”

Aku memberanikan diri menoleh ke belakang.

Ada yang berdiri disana. Tangannya dideket telinga, megang ponsel. Matanya yang berair terarah ke aku. Tuhan, aku nggak pernah lihat laki-laki nangis. Dan laki-laki ini? Aku nggak pernah sekali pun lihat ekspresinya yang seperti ini. His eyes look so painful, God. What should I do?

“O—Obiet?”

“Ms. Selfish, jangan nangis. Karena aku nggak tahu harus gimana kalau kamu nangis. Ms. Selfish, tolong jangan nangis. Karena aku nggak pernah punya kesempatan buat hapus air mata kamu selama ini. Ms. Selfish, tolong jangan nangis, karena aku nggak bisa ngapa-ngapain waktu kamu sedih lihat dia dansa sama orang lain. Ms. Selfish, tolong jangan nangis, karena sakit sekali melihat kamu nangis. See how jaded I am? Aku nangis, nggak berguna. Aku memang Cuma dari dunia maya. Ms. Selfish aku memang selalu invisible di mata kamu. Ms. Selfish, aku memang nggak berguna. Lihat, aku Cuma bisa lihat kamu nangis dari jarak dua meter. Aku bahkan nggak bisa kesana buat bilang kalau semuanya bakal baik-baik aja. Aku nggak bisa bikin kamu ketawa kayak yang dia lakuin. Ms. Selfish, look how jaded I am..”

Aku terisak sebelum berdiri dan jalan ke arah dia. Masih megang ponsel di telingaku sampai aku berdiri tepat di depannya. Dan sedetik kemudian aku nggak nyangka kita berdua ngelakuin hal yang sama. Obiet hapus air mataku dan sebaliknya aku juga. kita berdua senyum.

“Ms. Selfish, I do love you. Please be mine”

Aku nangis lebih parah denger kata-kata itu dari—ehm, the true Mr. Jaded, my first love, my teacher, my everything. Aku nggak pernah ngebayangin kata-kata itu bakal diperdengarkan buat orang kayak aku. Aku nggak percaya hari ini bakal dateng. Aku Cuma bisa nangis. (R= Dasar gembeng! –o-)

“Mr. Jaded, awe thank you. Tell me what should I do to show how much I thank to you?”

“Give me a chance to hold you in my arms?” Katanya canggung, “Er—please?”

Aku ketawa ngaaaaaakak dan dia Cuma cengo. Terima kasih Tuhan telah menghadiahi hari ini. Terima kasih, Mr. Eisuke Obiet Hondo Jaded atas segalanya. I’ll hug you after this part ends.


-The.. end?-



Wohooooo!!! Akhirnya selesai sudah serial ini!!! *tumpengan* *pesta sama Al,Rio,Oji* XDXD
Well, saya nggak bakal bicara apa-apa lagi.. saya Cuma mau berterima kasih banyak buat kalian semua yang 
masih mau baca dan  nunggu setiap partnya sampe part 30 ini. Huehehehe.. seriusan tanpa kalian cerita ini nggak 
bakal bisa ketemu endingnya ._.

Tapi tapi sebenernya ini nggak sepenuhnya bener-bener tamat sih, masih ada satu tambahan lagi buat epilog 
hehehehe.. nanti yaa di postnya maaf harus maksa kalian nunggu lagi -_-v

Baiklah sekali lagi saya berterima kasih sangat atas perhatiannya maaf apabila ada yang diluar harapan. Tata, Lisa, Rio, Ozy pamit undur diri, sampai berjumpa di epilog, kami tunggu komentar, kritik dan saran kalian.. :D


Lk =) and Tm2 :D

No comments:

Post a Comment